Bintang Blackburn dan Inggris Stuart Ripley memenangkan gelar Liga Premier bersama Alan Shearer

Kehidupan setelah sepak bola tidak mudah, tetapi beberapa superstar permainan berakhir dengan karier baru saat lampu sorot memudar.

Legenda Manchester United dan Liverpool Gary Neville, Roy Keane, dan Jamie Carragher menjadi pakar tetapi beberapa memilih untuk mengubah diri sepenuhnya.

Neville dan Keane bertukar sepatu bot dengan mikrofon saat karier mereka berakhir

ITV

Neville dan Keane bertukar sepatu bot dengan mikrofon saat karier mereka berakhir

Arjan De Zeeuw, dulu dari Portsmouth, menjadi detektif swasta dan mantan bintang Arsenal David Hillier memutuskan untuk menjadi petugas pemadam kebakaran.

Dan satu juara Liga Premier menukar gelar kemenangan untuk memenangkan kasus.

Stuart Ripley adalah pemenang gelar bersama Alan Shearer di Blackburn Rovers pada tahun 1995 dan memegang dua caps Inggris – tetapi setelah karir yang bagus di lapangan dia sekarang menjadi pengacara.

Dia menjadi bintang dengan Middlesbrough pada akhir 1980-an, sebelum pindah ke Ewood Park pada 1992, di mana dia membuat lebih dari 200 penampilan untuk klub tersebut.

Penampilannya di Three Lions melawan San Marino pada tahun 1993 dan Moldova pada tahun 1997, menunjukkan rentang bakatnya, dan dia hanya terhalang oleh kemunculan David Beckham, yang digantikannya pada penampilan kedua itu.

Setelah Blackburn, dia menjalankan tugas SouthamptonBarnsley dan Sheffield Wednesday, sebelum pensiun, bagaimanapun, semuanya tidak berakhir di sana.

Ripley adalah juara Liga Premier

Getty

Ripley adalah juara Liga Premier

Ripley membantu Blackburn dan Shearer memenangkan gelar pada tahun 1995

Gambar Getty – Getty

Ripley membantu Blackburn dan Shearer memenangkan gelar pada tahun 1995


Dia juga mewakili Inggris dua kali, termasuk dalam pertandingan ini dengan Moldova

Getty

Dia juga mewakili Inggris dua kali, termasuk dalam pertandingan ini dengan Moldova

Seorang siswa yang rajin, Ripley selalu ingin kembali ke pendidikan lanjutan – dan dia melakukannya dengan penuh percaya diri.

Pada tahun 2010, ia menjadi pengacara setelah mempelajari bahasa Prancis, kriminologi, dan hukum di University of Central Lancashire di Preston, dan itu mendorong jalur karier lain.

Berbicara kepada Penjaga, Ripley menjelaskan pilihannya: “Satu-satunya hal yang saya tahu ingin saya lakukan ketika saya pensiun adalah pergi ke universitas. Saya mendapat sembilan O-level dan kemudian bergabung dengan Middlesbrough pada usia 16, jadi opsi itu diambil. Saya berada di tim utama pada usia 17 dan hidup berjalan dengan sendirinya.

“Saya memenangkan Liga Premier dan mewakili negara saya, tetapi ketika saya pensiun pada usia 34, saya merasa ketinggalan dengan tidak kuliah. Jadi, setelah mengambil sedikit waktu istirahat, saya mendaftar di University of Central Lancashire.

Ripley memulai karirnya di Middlesbrough

Getty

Ripley memulai karirnya di Middlesbrough

“Niat pertama saya adalah mengambil gelar bahasa asing, tetapi itu berarti satu tahun di luar negeri dan saya tidak bisa pergi begitu saja; saat itu, anak-anak sudah sekolah. Jadi saya mengambil kursus gabungan: Prancis, kriminologi, dan hukum.”

Ripley juga menjelaskan perlunya jalur alternatif setelah pensiun sebagai pemain.

Sepak bola bergerak cepat, dan mengganti itu penting – sesuatu yang diidentifikasi Ripley setelah gantung sepatu.

“Sepak bola bukanlah kehidupan nyata, dan jika Anda menjauh darinya, Anda mendapatkan perspektif yang berbeda dan pemahaman yang berbeda tentang berbagai hal.

Ripley mendapat dua assist dari sayap kanan melawan San Marino pada tahun 1993

Getty

Ripley mendapat dua assist dari sayap kanan melawan San Marino pada tahun 1993

“Ritme hidup Anda berubah total. Saat Anda bermain, Anda memiliki dua potensi tertinggi yang sangat besar dalam seminggu – Anda bermain pada hari Selasa atau Rabu dan kemudian di akhir pekan.

“Itu adrenalin yang sangat besar. Ketika Anda pensiun, itu sangat sulit untuk diganti. Anda harus menemukan tujuan lain dalam hidup.”

Meski begitu, dia tetap dekat dengan permainan melalui putranya, Connor, yang saat ini bermain dengan Morecambe sebagai penjaga gawang dan menjadi pemain reguler di tim utama mereka.

Putra Ripley, Connor, telah berhasil dalam sepak bola sebagai penjaga gawang

Rex

Putra Ripley, Connor, telah berhasil dalam sepak bola sebagai penjaga gawang

Dia memulai di Middlesbrough, seperti ayahnya, dan memiliki berbagai masa pinjaman termasuk di klub seperti Oxford United dan Kota Bradford, sebelum pindah permanen ke Preston North End dan Morecambe, di mana dia sekarang bermain.

Dari medali pemenang Liga Premier hingga caps Inggris dan sekarang berkarir di bidang hukum, Ripley telah menunjukkan bahwa setelah sepak bola, segala sesuatu mungkin terjadi.

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *