Penyerbu lapangan dengan bendera pelangi menghentikan pertandingan Piala Dunia Portugal vs Uruguay mengenakan kemeja bertuliskan ‘Selamatkan Ukraina’ dan ‘Hormatilah Wanita Iran’

Penyerang lapangan dengan bendera pelangi mengganggu pertandingan Piala Dunia Portugal melawan Uruguay dengan hak LGBTQ+ menjadi agenda utama di Qatar.

Seorang suporter masuk ke permukaan lapangan pada menit ke-51 pertandingan Grup H, dengan wasit Alireza Faghani harus menghentikan permainan.

Seorang pendukung berjalan ke lapangan

Getty

Seorang pendukung berjalan ke lapangan

Dan kemudian dihentikan oleh petugas

Getty

Dan kemudian dihentikan oleh petugas

Homoseksualitas adalah ilegal di Negara Telukdan bendera pelangi banyak digunakan sebagai simbol dukungan terhadap komunitas LGBTQ+.

Pejabat Qatar telah menindak acara dukungan untuk persamaan hak, dengan Penggemar Wales mengklaim ember pelangi mereka topi disita, dan seorang jurnalis Brasil bahkan mengambil bendera negara bagian Pernambuco karena mengandung pelangi.

FIFA dan Qatar juga pernah terlibat skandal atas kapten Piala Dunia yang diancam dengan kartu kuning karena mengenakan ban lengan OneLove yang berwarna pelangi.

Pejabat bahkan sampai memerintahkan Belgia untuk menghapus kata ‘cinta’ dari branding kit tandang mereka.

Penyusup lapangan juga memiliki kemeja yang berisi pesan ‘Selamatkan Ukraina’ dan ‘Hormati Wanita Iran’.

Pernyataan itu muncul di tengah invasi Rusia ke Ukraina, sementara pengunjuk rasa di Iran yang mendukung hak-hak perempuan baru-baru ini terbunuh.

Pendukung menyela permainan

Getty

Pendukung menyela permainan

Dan pesan-pesannya jelas

AFP

Dan pesan-pesannya jelas


FIFA sebelumnya telah memberi tahu negara-negara yang memenuhi syarat bahwa mereka bebas untuk mengekspresikan diri, tetapi ada banyak kasus polisi dan keamanan yang menekan simbol pelangi dan gerakan lainnya.

Badan pengatur sepak bola melunakkan sikap mereka menjelang pertandingan Wales dengan Iran yang kemudian dikonfirmasi oleh asosiasi sepak bola Welsh.

“Menanggapi FAW, FIFA telah mengkonfirmasi bahwa penggemar dengan topi ember Rainbow Wall dan bendera pelangi akan diizinkan masuk ke stadion untuk pertandingan @Cymru melawan Iran pada hari Jumat,” kata FAW dalam tweet.

“Semua venue Piala Dunia telah dihubungi dan diinstruksikan untuk mengikuti aturan dan regulasi yang disepakati.”

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *